Manuskrip Sejarah Bogor Tersimpan di Perpustakaan Leiden, Belanda

09 Juni 2017

BOGOR, Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto menyebut, di Perpustakaan Universitas Leiden Belanda tersimpan banyak manuskrip (naskah) tentang sejarah Bogor. Setidaknya, ada sekitar 3.000 literatur sejarah Bogor dalam bentuk foto, buku, dan peta, tersimpan di perpustakaan tersebut. Karenanya, Pemkot Bogor akan membentuk tim khusus, terdiri dari sejarawan, akademisi dan komunitas. Tim ini secara khusus akan melakukan riset dokumen yang ada di Bogor dengan Leiden. "Pemkot Bogor sepakat untuk membangun kerja sama dengan Leiden dengan saling bertukar informasi," ucap Bima, Kamis (8/7/2017).

Bima menambahkan, banyak peristiwa sejarah di Kota Bogor yang belum terungkap. Padahal, Bogor memiliki perjalanan sejarah yang panjang, mulai dari zaman Kerajaan Pajajaran hingga Indonesia modern. Keunggulan sejarah ini lebih banyak dibanding kota lain di Jabodetabek. “Seperti Kerajaan Pakuan Pajajaran yang sampai saat ini letak kerajaannya masih simpang-siur, hingga tokoh-tokoh nasionalis-religius yang ada di Kota Bogor,” tutur Bima.

Sementara itu, Direktur KITVL Leiden Jakarta, Marrik Bellen mengatakan, perpustakaan Leiden Belanda akan melakukan digitalisasi bukti sejarah Kota Bogor termasuk manuskrip. Digitalisasi dimulai dengan menemukan manuskrip tentang sejarah Bogor yang ada di Leiden ataupun yang tersimpan di Bogor. “Kami akan membantu mencarikan manuskrip sejarah Bogor sesuai yang diinginkan Wali Kota Bogor,” ujar Marrik.

Ia menambahkan, proyek ini merupakan bagian dari program digitalisasi Leiden di Indonesia  yang bekerja sama dengan Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) dan Perpustakaan  Nasional Republik Indonesia (Perpusnas). Tujuannya, sambung Merrik, agar semua manuskrip yang sebelumnya hanya tersimpan di perpustakaan bisa diakses melalui website. “Goal-nya, apa yang dimiliki terbuka bagi semua orang hanya bermodal internet saja,” pungkasnya.